Wadah Berhimpun Jaringan Komunikasi Kesejahteraan Sosial Nasional Terbentuk, Apa Tugas dan Tujuannya?

0 34

MEDIAINFORMASINETWORK.COM (Jakarta) – Jaringan Komunikasi Kesejahteraan Sosial Nasional (JKKSN) sebagai wadah besar LKS, Pekerja Sosial dan Pilar-pilar Sosial sudah terbentuk yang disahkan oleh Kemenkumham.

Pada Rabu, (15/5/2024) di Jakarta, sejumlah tokoh-tokoh LKS (Lembaga Kesejahteraan Sosial) Se-Indonesia kumpul merumuskan pelaksanaan pengukuhan Pengurus Pusat Jaringan Komunikasi Kesejahteraan Sosial Nasional (PP. JKKSN).

Pertemuan ini adalah pertemuan kedua karena sebelumnya pada September 2023 sudah mengadakan deklarasi pendirian PP.-JKKSN.

“Kami (red-JKKSN) adalah wadah berhimpun penggerak kesejahteraan sosial nasional, mempunyai prinsip kebersamaan, keberagaman, kemandirian, dan gotong royong. Yang bertujuan mewujudkan kualitas layanan lembaga kesejahteraan sosial yang profesional dan mandiri, ” kata Muhammad Sidik Ketua Umum PP.-JKKSN yang juga Ketua Umum Forum LKS Provinsi DKI Jakarta yang didampingi Dedi Warman Sekjen PP-JKKSN.

Selain wadah berhimpun LKS yang ada dan sudah berkembang selama ini PP-JKKSN juga menjadi tempat berhimpunnya Pilar-pilar Sosial, Peksos, TKSK, IPSM, penggerak sosial, Perusahaan Peduli Sosial (CSR) dan Lembaga Filantropi.

“Menjalin komunikasi, koordinasi dan informasi pengalaman serta meningkatkan persahabatan seluruh penggerak kesejahteraan sosial seluruh Indonesia, sekaligus juga sebagai wadah pengembangan sarana prasarana dan sumber daya di penggerak kesejahteraan sosial baik di LKS, kami fastabiqul khairat dengan lembaga yang mungkin sudah ada dahulu berdiri, kami lingkupnya sangat luas menjaring seluruh penggerak kesejahteraan sosial,” tambah Taufik Ridwan Bendahara Umum Tokoh LKS dari Kalimantan Timur.

Regulasi tentang Kesejahteraan Sosial banyak yang sudah disahkan dalam Undang-undang dan Peraturan menteri. Namun kebijakan tersebut, harus terus dikawal agar terwujud tidak sekedar sebagai aturan yang aplikasinya tidak ada sama sekali atau juga kadang tidak sesuai dengan tujuan aturan tersebut disahkan.

“Kami PP-JKKSN akan ikut terlibat aktif, memberikan sumbangsih diminta atau tidak diminta oleh Negara dalam menentukan arah kebijakan pemerintah dalam peningkatkan kualitas bagi Pemerlu Pelayanan Kesejahteraan Sosial (PPKS), “ Tambah Suryadi Tokoh LKS Bandung yang juga Pendiri JKKSN ini.

Kegiatan Pengukuhan dan Rakornas I PP. JKKSN akan diselenggarakan pada akhir Bulan Juli 2024, membahas penyempurnaan AD/ART, Pedoman Organisasi dan pemberian penghargaan pada pengusaha peduli dan Tokoh Bangsa peduli kesejahteraan sosial.

“Pengukuhan dan Rakornas I PP-JKKSN ini kami meminta agar bisa dihadiri oleh Presiden Joko Widodo, karena beliau kami anggap sebagai Bapak Kesejahteraan Sosial. Dimana selama ini peduli dan konsen pada Kesejahteraan sosial, baik LKS, Peksos dan Pilar-pilar sosial lainnya,,” tutup Muhammadi Sidik Ketua Umum PP-JKKN disela-sela rapat di Hotel Prima Indah Bungur-Jakarta Pusat.

Deklarator Jaringan Komunikasi Kesejahteraan Sosial Nasional (JKKSN) adalah M. Sidik, Dedi Warman (DKI Jakarta), Suryadi (Jawa barat), Taufik Ridwan (Kalimantan Timur), M. Luthfi, Kartinah (Lampung), Suyadi Utomo (DI. Yogyakarta), H.M. Hanafi (Kalimantan Selatan), H.M. Syakir Ridlo (Jawa Timur), Baihaki, Aspriyanto dan beberapa Tokoh LKS Nasional. (red)

Editor: Syafrudin Budiman SIP 

JKKSN Wadah Besar LKS, Pekerja Sosial dan Pilar Sosial se-Indonesia Terbentuk

Segera Akan Dikukuhkan Pengurus Pusat Jaringan Komunikasi Kesejahteraan Sosial Nasional (PP.-JKKSN).

Jakarta – Jaringan Komunikasi Kesejahteraan Sosial Nasional (JKKSN) sebagai wadah besar LKS, Pekerja Sosial dan Pilar-pilar Sosial sudah terbentuk yang disahkan oleh Kemenkumham.

Pada Rabu, (15/5/2024) di Jakarta, sejumlah tokoh-tokoh LKS (Lembaga Kesejahteraan Sosial) Se-Indonesia kumpul merumuskan pelaksanaan pengukuhan Pengurus Pusat Jaringan Komunikasi Kesejahteraan Sosial Nasional (PP. JKKSN).

Pertemuan ini adalah pertemuan kedua karena sebelumnya pada September 2023 sudah mengadakan deklarasi pendirian PP.-JKKSN.

“Kami (red-JKKSN) adalah wadah berhimpun penggerak kesejahteraan sosial nasional, mempunyai prinsip kebersamaan, keberagaman, kemandirian, dan gotong royong. Yang bertujuan mewujudkan kualitas layanan lembaga kesejahteraan sosial yang profesional dan mandiri, ” kata Muhammad Sidik Ketua Umum PP.-JKKSN yang juga Ketua Umum Forum LKS Provinsi DKI Jakarta yang didampingi Dedi Warman Sekjen PP-JKKSN.

Selain wadah berhimpun LKS yang ada dan sudah berkembang selama ini PP-JKKSN juga menjadi tempat berhimpunnya Pilar-pilar Sosial, Peksos, TKSK, IPSM, penggerak sosial, Perusahaan Peduli Sosial (CSR) dan Lembaga Filantropi.

“Menjalin komunikasi, koordinasi dan informasi pengalaman serta meningkatkan persahabatan seluruh penggerak kesejahteraan sosial seluruh Indonesia, sekaligus juga sebagai wadah pengembangan sarana prasarana dan sumber daya di penggerak kesejahteraan sosial baik di LKS, kami fastabiqul khairat dengan lembaga yang mungkin sudah ada dahulu berdiri, kami lingkupnya sangat luas menjaring seluruh penggerak kesejahteraan sosial,” tambah Taufik Ridwan Bendahara Umum Tokoh LKS dari Kalimantan Timur.

Regulasi tentang Kesejahteraan Sosial banyak yang sudah disahkan dalam Undang-undang dan Peraturan menteri. Namun kebijakan tersebut, harus terus dikawal agar terwujud tidak sekedar sebagai aturan yang aplikasinya tidak ada sama sekali atau juga kadang tidak sesuai dengan tujuan aturan tersebut disahkan.

“Kami PP-JKKSN akan ikut terlibat aktif, memberikan sumbangsih diminta atau tidak diminta oleh Negara dalam menentukan arah kebijakan pemerintah dalam peningkatkan kualitas bagi Pemerlu Pelayanan Kesejahteraan Sosial (PPKS), “ Tambah Suryadi Tokoh LKS Bandung yang juga Pendiri JKKSN ini.

Kegiatan Pengukuhan dan Rakornas I PP. JKKSN akan diselenggarakan pada akhir Bulan Juli 2024, membahas penyempurnaan AD/ART, Pedoman Organisasi dan pemberian penghargaan pada pengusaha peduli dan Tokoh Bangsa peduli kesejahteraan sosial.

“Pengukuhan dan Rakornas I PP-JKKSN ini kami meminta agar bisa dihadiri oleh Presiden Joko Widodo, karena beliau kami anggap sebagai Bapak Kesejahteraan Sosial. Dimana selama ini peduli dan konsen pada Kesejahteraan sosial, baik LKS, Peksos dan Pilar-pilar sosial lainnya,,” tutup Muhammadi Sidik Ketua Umum PP-JKKN disela-sela rapat di Hotel Prima Indah Bungur-Jakarta Pusat.

Deklarator Jaringan Komunikasi Kesejahteraan Sosial Nasional (JKKSN) adalah M. Sidik, Dedi Warman (DKI Jakarta), Suryadi (Jawa barat), Taufik Ridwan (Kalimantan Timur), M. Luthfi, Kartinah (Lampung), Suyadi Utomo (DI. Yogyakarta), H.M. Hanafi (Kalimantan Selatan), H.M. Syakir Ridlo (Jawa Timur), Baihaki, Aspriyanto dan beberapa Tokoh LKS Nasional. (red)

Editor: Syafrudin Budiman SIP 

Leave A Reply

Your email address will not be published.